Cara Agar Blog Tidak di Copas – Individu – yang menyalin dan menempelkan konten dari posting blog Anda dan memposting ulang di tempat lain di internet – dapat menyalin dan menempelkan posting blog Anda.

Penyalinan biasanya dilakukan karena salah satu dari dua alasan: untuk mengklaim kredit atas pekerjaan Anda atau untuk meningkatkan SEO (Search Engine Optimization) mereka dan meningkatkan jumlah pengunjung (tautan balik).

Ada banyak teknik untuk melindungi entri blog Anda dari duplikasi tanpa persetujuan Anda.
Kami akan membahas 20+ strategi untuk mencegah konten blog Anda disalin di artikel ini. Dimulai dengan tip dasar dan berlanjut ke yang lebih kompleks! Dua puluh lebih metode: Bagaimana menghindari entri blog Anda dijiplak!

Cara Agar Blog Tidak di Copas

1. Pastikan gambar Anda memiliki atribut “nofollow” yang diaktifkan.

Bahkan jika Anda menyertakan tautan dalam gambar, mesin pencari akan mengabaikannya. Ini karena tag <image> secara default tidak memiliki atribut href, yang berarti bahwa tidak peduli berapa banyak tautan yang ada di dalamnya, bot mesin pencari tidak akan dapat memindainya.

Untuk mengaktifkan properti “nofollow”, tambahkan kode berikut ke tag

<img> tag:

<img src=”link-to-your-image.jpg” nofollow=”true”/>

Selain itu, Anda dapat menerapkan atribut rel=”nofollow” ke SEMUA tautan di blog Anda (bukan hanya gambar). Ingatlah bahwa jika tag <image> sudah berisi properti rail, Anda tidak perlu menambahkan yang lain.

Selain itu, Anda tidak dapat mengikuti foto Anda menggunakan plugin SEO seperti Yoast atau Rank Math.

2. Pakai URL yang Yang Dipersingkat untuk URL yang panjang di postingan Anda

Terutama saat menerbitkan tautan ke situs web eksternal, penyingkat URL adalah suatu keharusan! Ini menghemat ruang dan terlihat jauh lebih baik daripada tautan panjang yang sulit disalin secara manual.
Ada sejumlah penyingkat URL yang tersedia, tetapi yang paling umum adalah bitly.

3. Jadikan Pstingan Anda pribadi atau amankan dengan kata sandi

Jika Anda khawatir entri blog Anda dicuri, Anda cukup mengenkripsinya dengan kata sandi.
Ada berbagai cara untuk mencapai ini, tetapi yang paling sederhana mungkin melalui penggunaan plugin seperti Halaman Perlindungan Kata Sandi WordPress – Plugin PPWP.

Pendekatan lain untuk mengamankan artikel blog Anda adalah dengan mengubahnya menjadi halaman pribadi yang hanya dapat diakses dengan kata sandi.

Sayangnya, teknik ini tidak mencegah blog Anda dari penyalinan massal — siapa pun dapat dengan mudah membuat bookmark ke halaman Anda dan menyalin teksnya.

Untuk menghindarinya, instal plugin seperti “Portal Klien – Halaman pengguna pribadi dan login” atau plugin lain yang memberikan perlindungan kata sandi untuk posting tertentu.

Cara terbaik untuk memastikan bahwa entri blog Anda tidak disalin adalah dengan menggunakan properti “nofollow”, yang telah kita bahas sebelumnya di artikel ini.

4. Publikasikan konten blog Anda dengan Google Authorship.

Google Authorship mengidentifikasi siapa yang menerbitkan apa dan membuat tautan antara akun blogger Anda dan situs web lain (seperti Wikipedia atau The New York Times).

Selain itu, itu termasuk gambar profil Anda di posting blog Anda.

Jika Anda mengaktifkan Google Authorship di blog Anda, situs web lain tidak akan dapat menggunakan konten Anda tanpa terlebih dahulu mendapatkan koneksi ke sana!

Jika mesin pencari tidak ingin memberikan kredit kepada penulis, mereka tidak akan mengikuti tautan ini, mencegah pengunjung melihatnya… bahkan jika mereka menyalin konten blog Anda.

5. Sertakan logo “Diberdayakan oleh” di bagian bawah halaman Anda.

Jika seseorang menggunakan salah satu foto atau blok teks Anda dari halaman web Anda, kode sumber untuk halaman tersebut kemungkinan akan menyertakannya.

Jika Anda menyertakan logo “Diberdayakan oleh” di bagian bawah artikel Anda, ini akan menunjukkan bahwa konten tersebut bersumber dari situs web lain.

Anda dapat menandai konten Anda dengan berbagai cara – dengan menggunakan teks bertuliskan “PhotographerName.com,” atau dengan menyertakan gambar dengan logo dan tautan kembali ke halaman ini… atau bahkan keduanya!

Ada plugin seperti “Logo Situs Kustom” yang memungkinkan Anda menambahkan logo dan tautan secara bersamaan.

6. Lindungi konten Anda dari mereka yang tidak memiliki akses ke kata sandi blog Anda.

Jika seseorang ingin mereplikasi posting blog Anda tetapi tidak ingin memberikan kredit, mereka dapat membuka halaman Anda di tab rahasia dan menyalin semua yang mereka inginkan tanpa sepengetahuan Anda.

Untuk menghindari perilaku seperti ini, cukup amankan blog Anda dengan kata sandi (gratis di WordPress) dan pastikan bahwa hanya orang tepercaya yang memiliki akses ke blog Anda.

7. Manfaatkan plugin yang melarang penyalinan secara otomatis

Ada berbagai plugin yang tersedia yang akan mencegah barang Anda diduplikasi atau diunduh secara otomatis.

Jika Anda tidak ingin menghabiskan waktu memantau untuk melihat apakah seseorang menyalin entri blog Anda, pasang plugin yang akan melakukannya untuk Anda!

Memang, dapatkan beberapa di antaranya – plugin yang berbeda berkinerja lebih baik dengan jenis konten tertentu.

8. Manfaatkan plugin yang mencegah bot merayapi konten situs web Anda

Saat Anda mempublikasikan artikel blog di internet, seseorang akan mencoba merayapinya.

Dan yang kami maksud adalah merangkak dalam arti kata yang sebenarnya… seperti laba-laba yang merayapi seluruh situs web Anda dan mengambil konten Anda!

Untungnya, ada teknik untuk mencegah perayap ini: dengan menambahkan tautan tak terlihat di bagian bawah halaman Anda melalui plugin.

Ketika bot mencoba untuk menduplikasi konten, itu dirujuk ke URL ini dan tidak dapat merayapi keseluruhan blog Anda (jika Anda memiliki lebih dari satu posting).

9. Cegah Copas dengan Tombol Media Sosial

Setelah menerbitkan artikel blog, jangan lupa untuk menyertakan ikon berbagi sosial di bagian bawah!

Jika situs web Anda menyertakan plugin yang menambahkan tombol, pilih salah satu yang menyisipkan tombol di bagian bawah posting Anda.

Jika seseorang ingin membagikan posting blog di media sosial, mereka harus menyalinnya dari kesimpulan dan bukan dari bagian lain dari artikel tersebut.

10. Tambahkan Widget Umpan RSS

Jika seseorang menggunakan pembaca umpan (seperti Pustaka Google atau Netvibes) dan menyukai entri blog Anda, mereka kemungkinan akan berlangganan umpan Anda untuk menghindari kehilangan apa pun!

Tambahkan widget Umpan RSS ke blog Anda untuk memberi mereka opsi ini.

Anda kemudian dapat menentukan jumlah maksimum posting yang Anda ingin pembaca feed lihat tanpa masuk – dan mencegah siapa pun mengambil lebih dari yang Anda izinkan!

11. Sertakan tautan ke situs web Anda di akhir setiap artikel blog

Sertakan tautan teks ke situs web Anda di bagian atas setiap posting blog. Sesuaikan dengan keinginan Anda (memutar klip audio ketika seseorang mengarahkan mouse ke atasnya, mengubah warna dan bentuk saat melayang, dll)

Namun, pastikan itu menonjol dan pengguna materi Anda dapat dengan mudah menemukan jalan kembali ke situs web Anda!

12. Wajibkan Orang untuk berbagi Sebelum Mereka dapat Membaca

Jika Anda memiliki banyak pengikut tetapi khawatir tentang seseorang yang menyalin salah satu bagian blog Anda dan menarik audiens mereka sendiri, ada sesuatu yang dapat Anda lakukan.

Wajibkan pembaca untuk membagikan konten Anda agar dapat melihatnya. Tentu saja, mereka tidak akan melakukan ini kecuali mereka menikmatinya – yang berarti kemungkinan besar Anda akan terus menerima semua perhatian!

Cukup pastikan bahwa plugin tidak mengganggu (tombol berbagi di atas adalah yang terbaik).

13. Dengan Google, Anda dapat membuat hak cipta atas karya Anda.

Sejak 2011, Google telah membantu blogger dalam mendapatkan hak cipta untuk konten mereka di Blogger.

Saat Anda menghosting blog Anda di Blogger, Anda dapat menambahkan sedikit kode ke setiap halaman yang memberi tahu Google bahwa konten tersebut milik Anda – dan bahwa siapa pun yang menyalinnya melanggar hak cipta Anda!

14 Perlindungan Kata Sandi Pengguna Auth untuk Adobe EchoSign

Adobe memiliki layanan online yang disebut EchoSign dan EchoSignPrint yang dapat Anda gunakan untuk menunjukkan persetujuan kepada konsumen Anda – tetapi berhati-hatilah agar mereka tidak menyalinnya.

Anda dapat membuat ‘PDF’ perjanjian yang dilindungi kata sandi dan membutuhkan individu untuk memberikan nama dan alamat email mereka untuk membukanya.

Anda akan menerima pemberitahuan email setiap kali seseorang meminta akses ke dokumen ini, memungkinkan Anda untuk menyetujui atau menolak akses sebelum mereka melihatnya!

15. Tambahkan watermark ke foto Anda

Kebanyakan orang sadar bahwa ketika mereka menyertakan gambar dalam posting blog, mereka dapat menggunakan tag ‘alt’ dan ‘title’ untuk memberikan informasi tambahan ke mesin pencari – tetapi tahukah Anda bahwa gambar itu sendiri berisi teks?

Ini disebut sebagai ‘watermark’, dan tetap ada pada gambar meskipun seseorang mencoba untuk menduplikasinya menggunakan perintah ‘klik kanan->simpan sebagai’.

Dengan menyertakan nama, situs web, atau tautan jejaring sosial Anda di foto Anda, Anda dapat memastikan bahwa itu tidak dapat digunakan tanpa izin Anda!

16. Hapus item yang meragukan

Jika Anda ragu untuk menambahkan segala bentuk pencegahan ke blog Anda karena khawatir akan ‘invasif’ – atau jika Anda tidak dapat menemukan plugin yang sesuai dengan situs web Anda – tindakan terbaik adalah menghapus sesuatu yang mencurigakan !

Hampir tidak mungkin untuk menduplikasi dan menyelesaikan sebuah artikel tanpa meninggalkan jejak.
Jika Anda mendeteksi kesalahan, kesalahan format, atau celah dalam posting, misalnya, ini adalah petunjuk bahwa seseorang telah menjiplak materi dan berusaha untuk menyebarkannya sebagai miliknya.

Menggunakan Plugin Inspektur DOM untuk Chrome atau Firefox, Anda dapat menghilangkan apa pun yang mencurigakan dari situs web Anda.

Plugin akan memantau situs web Anda saat Anda bernavigasi di antara halaman, dan jika mendeteksi elemen yang seharusnya tidak ada, itu akan menghapusnya untuk Anda!

17. Tambahkan tombol obrolan langsung ke situs web Anda.

Obrolan langsung memungkinkan Anda untuk berkomunikasi langsung dengan konsumen dan klien – dan jika seseorang menggandakan konten Anda dan mencoba untuk memublikasikannya kembali tanpa memberi Anda kredit, mereka tidak dapat melakukannya!

Karena mereka tidak dapat membuka sesi obrolan langsung, satu-satunya pilihan mereka adalah menghapus bukti yang menghubungkan mereka ke situs web Anda.

18. Gunakan PressBooks untuk menerbitkan

PressBooks adalah sistem manajemen konten sumber terbuka yang dirancang terutama untuk mereka yang menulis artikel dan mereka yang membuat blog.

Ini memungkinkan Anda untuk membuat duplikat blog Anda yang dilindungi kata sandi yang tidak dapat diubah atau disalin — sehingga melarang siapa pun menggunakan karya Anda tanpa memberi Anda kredit!

Selain menjadi plugin anti-pencurian yang efisien, PressBooks memungkinkan Anda untuk menulis dalam berbagai format berbeda (epub, pdf, dll.) untuk menghasilkan eBuku pesanan untuk dijual!

19 Menggunakan gaya CSS, sembunyikan konten

Jika Anda ingin menyembunyikan konten Anda – tetapi tetap menampilkannya – Anda dapat menggunakan ‘gaya sebaris’ untuk mencegah pengguna menyalin dan menempelkannya.

Pada sebagian besar platform blogging (seperti Blogger), pengguna dapat memilih posting lengkap menggunakan tombol ‘CTRL’ dan ‘A’.

Untuk mencegah siapa pun memilih teks Anda, cukup masukkan a’style=”display: none;”‘.

Ini akan menyembunyikan semua yang ada di situs web Anda – tetapi tetap memungkinkan pengunjung untuk melihatnya jika mereka menginginkannya!

Anda dapat membuat konten tersembunyi terlihat dengan menambahkan’style=” display: block;”‘ ke elemen apa pun yang ingin Anda tampilkan (ini akan memerlukan penggunaan alat pengembang browser Anda).

20. Hindari memublikasikan foto yang berisi data EXIF

Hampir setiap jenis gambar berisi data EXIF, termasuk tangkapan layar, GIF, dan jenis media lainnya.

Ini dapat berisi informasi tentang perangkat yang digunakan untuk membuat gambar, lokasi Anda (jika perangkat Anda mendukung GPS), dan durasi tampilan gambar.

Jika Anda ingin benar-benar yakin bahwa tidak ada yang boleh menggunakan foto Anda tanpa memberi kredit, pastikan Anda menghapus apa pun yang mungkin menyertakan data EXIF!

Ini termasuk ‘deskripsi gambar’ dan file tambahan apa pun yang terkait dengan tangkapan layar.

21. Buat Disclaimer

Banyak orang tidak menyadari bahwa Anda dapat memposting pernyataan yang mengikat secara hukum di situs web Anda yang mengharuskan siapa saja yang menggunakan konten Anda untuk memberi Anda kredit!

Ini disebut sebagai pernyataan ‘Syarat dan Ketentuan’, dan sangat mudah untuk memasukkannya ke dalam situs web Anda.

Cukup buat postingan berjudul ‘Syarat & Ketentuan’ lalu tambahkan apa pun di sepanjang baris berikut:

“Anda harus memberikan kredit jika Anda ingin memanfaatkan konten apa pun dari situs web ini!” Cukup menautkan ke sumbernya saja tidak cukup; Anda HARUS menunjukkan sumber informasi di postingan Anda.”

22. Kirim pemberitahuan penghapusan DMCA

Jika Anda telah melakukan prosedur di atas dan pekerjaan Anda masih digunakan tanpa izin Anda, ada satu langkah terakhir yang dapat Anda ambil!

Digital Millennium Copyright Act (DMCA) diberlakukan untuk mencegah individu menggunakan kembali artikel yang dihasilkan oleh anggota masyarakat lainnya.

Dengan mengirimkan permintaan penghapusan DMCA, Anda dapat memaksa situs web untuk menghapus konten yang dicuri — atau menghadapi konsekuensi hukum.

Sejauh ini ini adalah tindakan paling efektif yang dapat Anda ambil – tetapi juga tindakan yang akan digunakan untuk melawan Anda jika karya Anda pernah diterbitkan tanpa izin Anda!

KESIMPULAN

Itu menyimpulkan daftar lebih dari dua puluh metode kami untuk mencegah entri blog Anda disalin dan diduplikasi.

Sementara beberapa solusi ini mungkin tampak lebih memakan waktu daripada yang lain, mereka semua sepadan dengan usaha untuk melindungi kerja keras Anda.

Apakah ada kelalaian? Beritahu kami di bagian komentar di bawah!

Pembaca Lain juga menyukai Tautan Berikut :

Bagikan:

Mr Ell

Learn More Gain More, Tak ada yang tidak mungkin selama kita mau belajar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Jangan Klik Kanan Bro!